Militan Al-Qaeda, yang menculik ratusan pekerja di sebuah pabrik gas di gurun Aljazair, mengatakan mereka (Pekerja Asing) adalah “tentara salib” dan bukan warga negara Aljazair,” Kata salah satu sandera yang dibebaskan.

Para sandera warga Aljazair telah diperlakukan lebih baik daripada orang asing karena mereka diizinkan untuk menggunakan ponsel mereka dan berjanji bahwa mereka akan dibebaskan segera.

“Kami [warga Aljazair] bisa melakukan apa yang kita inginkan, mereka tidak memberitahu kita untuk mematikan ponsel kita, atau menginterogasi kami. Mereka mengatakan kepada kita untuk duduk tenang saja dan bahwa mereka yang bukan warga Aljazair mereka sebut sebagai tentara perang salib, “kata mantan sandera.

Al Qaida, yang mengutuk intervensi Prancis di Mali, ingin mengirim pesan yang jelas kepada dunia barat ,” Mujahidin bisa menyerang di mana saja di Sahara termasuk meneror ratusan orang asing dari berbagai latar belakang di Aljazair.”

“Kami melihat beberapa orang asing terikat … kita [warga Aljazair] bertanya kepada mereka bahwa kami ingin pergi, mereka [militan] mengatakan kepada kami untuk duduk sebentar saja dengan mereka, mungkin 1,5 jam sampai kita dilepaskan.”

Menurut mantan tawanan, para anggota kelompok yang disebut Shanab: “Emir Taha” atau “Pangeran Taha,” sebutan yang umum digunakan oleh al-Qaeda untuk menunjukkan kepada atasan mereka. “Ini Emir Taha mengatakan kepada kami, kami datang ke sini untuk mati dan menjadi syuhada , dan bahwa mereka ingin berbicara dengan para pejabat dan jenderal yang memerintah negara itu.”

Menurut tawanan yang dibebaskan, “para militan itu “senang” dengan operasi mereka, karena mereka menahan “13 orang asing yang berasal dari latar belakang yang berbeda seperti Norwegia, Amerika Serikat dan Inggris. Mereka (para mujahidin) terlihat semua diikat dengan satu perangkat bom bunuh diri. ”

(Dz/Al Arabiya)
Sumber

Label: ,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...