Nama, nasab dan kelahirannya Said bin Zaid bin ‘Amr bin Nufail bin Abdul ‘Uzza bin Riah bin Abdullah bin Qotha bin Razah bin ‘Adi bin Ka’ab bin Luai. Nasabnya bertemu dengan nasab Nabi shallallahu 'alaihi wasallam pada Ka’ab bin Luai. Dia mempunyai nama julukan yaitu Abu A’war, dia termasuk dari orang-orang muhajirin (yang berhijrah pertama kali). Beliau di lahirkan di Makkah pada tahun 22 sebelum hijrah.


Sekelumit kisah ayahanda beliau Ayahandanya bernama Zaid bin Amr, seorang yang berjalan diatas kelurusan fitrah yang Allah telah tetapkan atasnya. Dia menjauhkan diri dari berbagai peribadahan kepada berhala, ini terjadi sebelum di utusnya Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam. Fitrahnya yang lurus itu mendorongnya untuk mencari agama yang benar, Diapun pergi ke Negri Syam mencari agama yang lurus tersebut.

Di sana dia mendapati agama Yahudi dan Nashrani, akan tetapi ia membenci kedua agama itu, dan mengatakan: “Ya Allah sesungguhnya aku berada di atas agama Ibrahim” Namun ia tidak menemukan ajaran Ibrahim sebagaimana mestinya, dan tidak ada seorangpun yang mengajarinya tentang syariat Ibrahim. Diriwayatkan dari Asma’ bin Abi Bakar radhiyallahu 'anha, dia berkata: “Aku melihat Zaid bin Amr bin Nufail berdiri dan menyandarkan punggungnya ke Ka’bah dan berkata: “Wahai penduduk Quraisy, tidak ada seorangpun dari kalian yang berada di atas agama Ibrahim selain aku,..”.

Beliau mencela sesembelihan orang-orang Quraisy, beliau berkata: “Domba itu, Allah Ta’ala yang menciptakannya, yang untuknyalah Allah menurunkan hujan, menumbuhkan (rerumputan) di bumi, kemudian kalian menyembelihnya dengan menyebut selain namaNya (Allah)”. Allah Ta’ala telah bersaksi melalui lisan Rasulnya shallallahu 'alaihi wasallam dan juga manusia bahwa Zaid bin Amr beriman kapada nabi yang akan di utus kepada mereka yaitu Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

Di riwayatkan bahwa Zaid bin Amr berkata kepada ‘Amir bin Rabi’ah: “Jika umurmu panjang, maka sampaikan salamku kepadanya (nabi yang di utus nanti -red), aku merasa bahwa aku wahai ‘Amir, tidak sempat bertemu dengannya, jika engkau mendapatinya maka sampaikan salamku kepadanya”. Maka ‘Amir bercerita: “Ketika aku masuk Islam, maka akupun menceritakan kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam tentangnya, maka Nabi shallallahu 'alaihi wasallam menjawab salamnya, dan mendoakannya, kemudian berkata: “Sungguh aku melihatnya di surga..”.

 Iman Ahmad meriwayatkan bahwa Sa’id bin Zaid berkata kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam: “Sesungguhnya ayahku (Zaid) seperti yang engkau lihat dan engkau dengar tentangnya, seandainya ia bertemu denganmu tentunya dia akan beriman, apakah aku boleh memohonkan ampun baginya?, maka Nabi shallallahu 'alaihi wasallam berkata: “Ya, mohonkan ampunan baginya, sesungguhnya dia di bangkitkan sebagai satu umat”. Zaid bin Amr bin Nufail wafat diatas kelurusan fitrah, dengan menganut agama Ibrahim.

Masuk islamnya Sa’id bin Amr Beliau masuk Islam sebelum Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam memasuki Darul Arqom, yang beliau jadikan maskas dakwah waktu itu, beliau radhiyallahu 'anhu termasuk orang yang pertama masuk islam, yaitu setelah tiga belas orang shahabat mendahuluinya. Keislaman beliau dengan perantaraan dakwah Abu Bakar ash-Shiddiq radhiyallahu 'anhu. Keutamaan beliau Tidak di ragukan lagi bahwa Sa’id bin Zaid adalah seorang shahabat yang mempunyai banyak keutamaan, dan diantara keutamaan beliau adalah:

1. Beliau termasuk orang yang pertama masuk islam, dan keislaman beliau sebelum keislaman Umar bin Khathab radhiyallahu 'anhuma.

2. Beliau adalah termasuk sepuluh orang yang di berikan kabar gembira masuk surga. Imam at-Tirmizi meriwayatkan bahwa Abdurrahman bin ‘Auf berkata: “Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Abu Bakar di surga, Umar di surga, Ustman di surga, Ali di surga, Thalhah di surga, Zubair di surga, Abdurrahman binAuf di surga, sa’ad bin Abi Waqas di surga, Sa,id bin Zaid di surga, dan Abu Ubaidah di surga”.(Bab Manaqib Abdurrahman bin Auf az-Zahiri radhiyallahu 'anhu).

3. Beliau mempunyai doa yang di kabulkan Allah Ta’ala, diriwayatkan bahwa Arwa binti Uwais menemui Marwan bin Hakam (yang saat itu menjabat sebagai gubernur Madinah), dan mengadukan permasalahannya dengan Sa’id bin Zaid, dan mengatakan:

“Dia(Sa’id) telah mendhalimiku, dan dia merampas hakku, (Sa’id adalah tetangga Urwah di daerah al-‘Aqiq), maka Sa’id berkata: “Apa?!, aku mendhalimi Arwa terhadap haknya!, demi Allah aku telah memberikan kepadanya enam ratus depa dari tanah milikiku, dan ini aku lakukan karena aku mendengar hadis dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda: “Barangsiapa yang mengambil dengan dhalim sejengkal tanah (milik orang lain -red), maka Allah akan pikulkan baginya tujuh lapis bumi pada hari kiamat”.

Berdilah engkau wahai Arwa, dan ambilah (tanah) yang engkau akui bahwa itu milikmu”. maka Arwapun berdiri, dan dia masih menutupi kebenaran terhadap hak Sa’id, maka Sa’id berkata: “Ya Allah seandainya dia seorang yang dhalim, maka butakanlah matanya, dan bunuhlah ia pada tanah tersebut, dan jadikanlah kuburannya di sumurnya”.

Maka tidak lama berselang waktu dari hari itu, butalah mata Urwah, kemudian dia berjalan di tanahnya tersebut, yang mana tanah itu tidak rata, maka iapun terjatuh ke dalam sumur, yang ia mati karenanya, dan sumur di jadikan sebagai kuburan baginya”.

4. Beliau adalah seorang shahabat yang mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Wafat beliau Para ahli sejarah berkata bahwa Sa’id bin Zaid wafat di daerah al-‘Aqiq, ia di mandikan oleh Sa’ad bin Abi Waqas, dan di shalatkan oleh Abdullah bin Umar radhiyallahu 'anhum. Amr bin Ali berkata:

“Bahwa Sa’id wafat pada tahun 51 H, yang nama umur beliau ketika itu tujuh puluh tahunan lebih, beliau di kebumikan di Madinah, (pada saat akan di kuburkan -red) Sa,ad bin Abi Waqas dan Abdullah bin Umar masuk kedalam kuburnya”.

[Sumber: Diterjemahkan dan diposting oleh Sufiyani dengan sedikit penambahan dan pengurangan dari kitab Siyar A'lami Nubala jilid 1/124-143, kitab Siarus Salafis Shalihin jilid 1/242-248, dan Sunan Abi Daud] Sumber

Label:
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...